Soal UN Kimia tentang Larutan Penyangga

Nah kali ini kita akan belajar bagaimana menjawab soal soal UN kimka SKL Larutan Penyangga.

Soal 1: Menentukan Pasangan Larutan yang Bersifat Penyangga
Perhatikanlah pasangan senyawa dibawah ini :
1. NH3 dan NH4Cl
2. Ba(OH)2 dan BaCO3
3. H3PO4 dan KH2PO4
4. HCN dan NaCN
5. HNO3 dan NaNO3
Pasangan yang merupakan larutan penyangga terdapat pada nomor . . . .
A. 1 dan 2
B. 1 dan 4
C. 2 dan 3
D. 3 dan 4
E. 4 dan 5

Pembahasan :
Larutan penyangga ada 2 yaitu :
1. Penyangga asam.
     Dapat dibuat dari : 1). AL + G, dimana kation.            garamnya berasal dari basa kuat. 2). Al + BK,          syarat AL bersisa.

2. Penyangga basa
     Dapat dibuat dari : 1). BL + G, dimana anion.            garam berasal dari asam kuat. 2). BL + AK,              syarat BL bersisa.

Nah untuk soal diatas hanya m3mencangkup campuran AL dan BL dengan G nya saja karena konsep kedua harus diketahui data molnya.

1. NH3 dan NH4Cl = penyangga basa

2. Ba(OH)2 dan BaCO3 = bukan penyangga karena Ba(OH)2 adalah BK sedangkan BaCO3 adalah garamnya dari anion AL.

3. H3PO4 dan KH2PO4 = penyangga asam, dimana H3PO4 nya adalah AL , dan KH2PO4 adalah G dengan kaitin basa kuat.

4. HCN dan NaCN = penyangga asam

5. HNO3 + NaNO3 = bukan penyangga karena campuran AK dan Garamnya.

Jawaban : B


Soal 2 : Menentukan Larutan Penyangga Dengan pH >7 atau pH < 7.
Diantara larutan berikut yang dapat membentuk larutan penyangga dengan pH < 7 adalah . . . .
A. HCN dan NaCN
B. H2SO4 dan K2SO4
C. NaOH dan Na2SO4
D. NH4OH dan NH4Cl
E. HNO3 dan Mg(NO3)2

Pembahasan : 
Larutan penyangga asam pH < 7
Larutan peyangga basa pH > 7

Diantara campuran larutan pada option soal diatas yang merupakan larutan penyangga hanya option A dan C.

HCN + NaCN = Al + Garam AL- BK = Penyangga Asam = pH < 7

Baca juga  Animasi Sel Elektrokimia (Reaksi Redoks)

NH4OH + NH4Cl = BL + Garam BL – AK = Penyangga Basa = pH > 7

Jawaban : A

Soak 3 : Menentukan larutan yang bersifat penyangga melalui data pH yang diberikan
Perhatikan data percobaan berikut :
Larutan.             I.       II.        III.        IV.        V
pH awal.             4.     5.         7.        8.         10

Ditambah.       2.5.   3.9.      4.5.     7.8.       5
sedikit asam

Ditambah.        6.6.    6.1.     10.       8.1.       12
sedikit basa

Ditambah.        5.2.     5.9.     6.5.     7.6.        8.t
sedikit air
Daro data tersebut yang termasuk larutan penyangga adalah . . .
A. I
B. II
C. III
D. IV
E. V

Pembahasan:
Larutan penyangga itu adalah larutan yang bisa mempertahankan pH nya jika ditambah sedikit asam, basa atau diencerkan dengan menambah air.

Jika diberikan data tentang pH larutan sebelum ditambah sedikit asam, basa atau air dan sesudahnya, maka larutan penyangga adalah larutan yang perubahan pH nya paling kecil.

Nah berdasarkan penjelasan diatas, maka yang merupakan larutan penyangga pada data diatas adalah larutan nomor IV.

Jawaban : D

Soal 4 :Menentukan pH larutan Penyangga
Sebanyak 100 mLnlarutan CH3COOH 0.2 M dicampur dengan 100 mL larutan NaOH 0.1 M. Jika Ka CH3COOH = 1 x 10^-5, pH larutan setelah dicampurkan adalah. . . . .
A. 2
B. 4
C. 5
D. 6
E. 9

Pembahasan:
Nah soal campuran asam basa bisa menjadi konsep penyangga ataupun konsep hidrolisi. Ada pembeda diantara keduanya. Misalnya yang direkasikan Al + BK atau Bl + AK, jika yang lemah bersisa, maka kita memakai konsep penyangga. Tetapi jika pereaksi habis bereaksi, maka kita memakai konsep hidrolisis. Nari kita coba untuk soal diatas.

Baca juga  Tabel Periodik Unsur Format Excel dengan Nomor Massa Dibulatkan

mol AL CH3COOH = M x V = 100 mL x 0.2 M = 20 mmol

mol BK NaOH = M x V = 100 mL x 0.1 M = 10 mmol

Reaksi stoikiometri
              CH3COOH + NaOH ==> CH3COONa + H2O
Mula2.   20.                10.                   –                    –
Reaksi.  10.                 10.                 10.                10
Sisa.     10.                  –                     10.                10

Nah ternyata ALnya berisisa 10 mmol, maka soal ini termasuj konsep penyangga.

H+ = Ka x ( mol Al/ mol G)
       = 1 x 10^-5 x ( 10/10)
       = 1 x 10^-5

pH = – log H+
      = – log 1 x 10^-5
      = 5

Jawaban : C

Soal 5: diketahui pH larutan penyangga, kemudian cari massa garam yang harus dicampurkan.
Larutan penyangga dengan dengan pH =.12 ql+ log 2 dibuat dengan melarutkan garam amonium sulfat (NH4)2SO4 kedalam 200 mL NH3 0.5 M ( Kb =( 1,8 x 10^-5). Massa (NH4)2SO4 yang harus ditambahkan sebesar . . . .mg( Ar N = 14, H = 1, O = 16, S = 32)
A. 2.97
B. 4.75
C. 5.94
D. 11.88
E. 17.82

Pembahasan :
Pertama tentukan dulu apakah latutan penyangga itu bersifat asam atau basa. Karena campuran diatas adalah NH3 sebagai AL dan (NH4)2SO4 adalah garamnya, maka penyangga bersifat basa. Atau bisa lihat dari harha pH nya.

pH = 12 + log 2
pOH = 14 – ( 12 + log 2)
         = 2 – log 2

OH- = 2 x 10^-2

Mol BL NH3 = M x V = 200 mL x 0.5 M = 100 mmol = 0.1 mol

Kemudian kita cari mol garam yang dibutuhkan dari rumus mencari konsentrasi OH-.

OH- = Kb x (mol BL/ mol G)
2 x 10^-2 = 1,8 x 10^-5 × ( 0.1 / mol G)
mol G = 1.8 x 10^-6 / 2 x 10^-2
           = 0.9 x 10^-4
           = 9 x 10^-5 mol

Baca juga  Kumpulan Soal tentang Minyak Bumi dan Gas Alam dan Pembahasan

Massa = mol x Mr
             = 9 x 10^-5 x 132
             = 1188 x 10^-5 gram
             = 1188 x 10^-2 mg
             = 11.88 mg

Jawaban : D

Soal 6: Mencari pH larutan penyangga jika diketahui data zat dalam volume
Kedalam 250 mL H2SO4 0.1 M dialirkan 2.24 L gas NH3 (STP), menurut persamaan reaksi:
2NH3 + H2SO4 ==> (NH4)2SO4
Jika Kb NH3 = 10^-5, maka pH yang terbentuk sebesar . . .
A. 3 – log 2
B. 5 – log 1
C. 5 – log 2
D. 9 + log 1
E. 9 + log 2

Pembahasan :
Soal ini sama saja dengan soal soal lain untyk mencari pH penyangga, hanya saja ada data volume salah satu zat yang membentuk larutan penyangga. Tetap berfikiran positif bahwa soal ini sangat mudah.

mol H2SO4 = M x V = 0.1 M x 250 mL = 25 mmol
mol NH3 = V/22.4 = 2.24/22.4 = 0.1 mol = 100 mmol

                 2NH3 + H2SO4 ==> (NH4)2SO4
Mula2.     100.        25 mmol.       –
Reaksi.      50.         25.                 25 mmol
Sisa.          50.          –                     25 mmol

Karena mol AL bersisa, maka larutan bersifat penyangga basa.

OH- = Kb x ( mol BL / mol G)
        = 10^-5 x (50/25)
        = 2 x 10^-5

pOH = – log 2 x 10^-5
         = 5 – log 2

pH = 14 – ( 5 – log 2)
       =.9 + log 2

Jawaban : E

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *