Tata Nama, Isomer, Sifat Fisika dan Kimia Alkuna

Alkuna adalah senyawa hidrokarbon ketiga yang dalam senyawanya terdapat ikatan kovalen rangkap tiga.

Alkuna memiliki rumus umu:
CnH2n-2

Senyawa alkuna sama seperti alkena, dimulai dari karbon 2. Untuk memberi nama molekulnya, hanya tinggal mengganti akhiran -ana pada alkana atau -ena pada alkena dengan akhiran -una.

C1 ==> tidak ada
C2 ==> C2H2 = etuna
C3 ==> C3H4 = propuna
C4 ==> C4H6 = butuna
C5 ==> C5H8 = pentuna
Dan seterusnya.

Tata Nama Alkuna

Saya tidak akan menuliskan aturannya dipostingan uni, karena jika kalian telah belajar tata nama alkena, kalian dapat dengan mudah memberi nama alkuna. Aturan penamaannya sama, yang berbeda hanya akhirannya saja.

Contoh:
1. CH  C – CH2 – CH3
Jika rantainya lurus dan besar dari 3, maka didepan namanya diberi awalan n- dan tetap sebutkan nomor posisi ikatan rangkap tiganya.

Nama senyawa diatas = n – 1 – butena

  CH3 – C  C – CH3

Nama senyawa diatas = n – 2 – butena

2. CH3 – C  C – CH – CH3
                         |
                         CH3

Untuk senyawa yang bercabang diatas, aturannya sama dengan alkena. Baca link diatas ya.


Nama senyawa diatas adalah : 4-metil-2-pentuna

3.  CH  C – CH – C C – CH3
                    |
                   CH3

Jika terdapat dua ikatan rangkap, maka namanya digabung sebagai berikut.

Nama senyawa diatas adalah :
3-metil-1-heksuna-4-una.

Isomer
1. Isomer posisi
Karena memilki gugus fungsi, maka alkuna juga memiliki isomer posisi.
CH  C – CH2 – CH2 – CH3
1-pentuna

Baca juga  Soal dan Penyelesaian Menghitung pH asam dan Basa Lemah

CH3 – C C – CH2 – CH3
2-pentuna

2. Isomer rangka
Contoh :
CH  C – CH2 – CH2 – CH3
1-pentuna

CH  C – CH – CH3
               |
              CH3
1-pentuna

3. Alkuna berisomer denga alkadiena
Contoh :
CH  C – CH3
Propuna

CH2 = C = CH2
1,2 – propadiena

Sifat Sifat Alkuna
1. Sifat Fisika
– alkuna rantai pendek berwujud gas, sedangkan alkana rantai panjang berwujud cair dan gas.

– kerapatan kecil

– tidak larut dalam air

– tidak larut dalam air

– dengan jumlah atom C yang sama, titik didih alkuna lebih tinggi dibandingkan alkena.

2. Sifat kimia
Mengalami reaksi pembakaran menghasilkan CO2 dan H2O. Namun energi yang dihasilkan reaksi pembakarannya lebih besar karena memutus ikatan rangkal tiga.

Contoh :
2C2H2 + 5O2 ==> 4CO2 + 2H2O

Mengalami reaksj adisi sama dengan alkena, tetapi reaksi adisi alkuna berlangsung dua tahap.

Tahap 1
CH  C – CH3 + HCl ==> CH = C – CH3
                                          |       |
                                          H.    Cl
Alkuna.                          Alkena

Tahap 2
                                          H.    Cl
                                          |      |
CH = C – CH3 + HCl ==> CH – C – CH3
|       |                               |       |
H.    Cl.                             H.     Cl            
Alkena.                            Alkana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *